Skip to content

Sushi-sushi Bundar untuk SCM Economy Day

Jumat minggu lalu (5/4/13) kelas Rinjani, kelasnya anipchan, kebagian berpartisipasi di Economy Day SCM. Pada event ini, anak-anak di ajak berwiraswasta dengan menjual makanan hasil kreasi sendiri ke sesama siswa. Berhubung anipchan ngga mau bikin parcel, saya tawarin anipchan bikin makanan untuk dijual nanti. Tahun lalu, anipchan bikin minuman jelly pake yogurt yang populer itu. Nah..tahun ini, seperti sudah saya duga…dengan suara 5 oktaf anipchan langsung bertitah: SUSHI!

Waduh! otak saya langsung muter ngitungin bahannya hahaha…tapi sejujurnya, saya seneng banget anipchan inisiatif milih makanan yang mau dia buat. Berarti dia bakal semangat kalo saya ajarin itung-itungan bisnis, sekaligus main di dapur sama-sama. Pasti seru banget!

3 April 2013

Yogya Riau Junction didaulat jadi lokasi sesi pertama Sushi Adventure kita. Berbekal troly jumbo, saya dan anipchan kelilingan sambil sesekali nyamber apapun yang berbau Jepang dan Sushi di rak-rak pajangan. Ih, ternyata susah juga ya milih bahan yang oke…maklum amatiran ^^’. Tiga jam dan beberapa debat kecil kemudian, saya dan anicphan pun selesai berburu. Waktu itu H-2 Economy Day, jadi kita masih punya sehari penuh untuk nyiapin semuanya 🙂

Bahan-bahan yang kita beli waktu itu adalah:

  • makisu plastik
  • beras Jepang
  • bumbu instan untuk nasi sushi (isinya kalo ngga salah cuka beras, gula dan garam)
  • shoyu
  • ebi furai, fillet tuna, keju, telur, zucchini, selada, wortel, dan tobiko untuk isi
  • nori
  • saus mayonnaise
  • edamame
  • cup plastik, zipper bag kecil dan sumpit untuk packaging

4 April 2013

Sesi kedua sudah pasti mengambil tempat di sarang dino. Saya dan anipchan milah-milah bahan yang mau dipakai. Goreng-goreng telur, ebi furai, dan rebus ikan tuna buat isi. Memang saya sengaja ngga pakai bahan mentah, maksudnya supaya semua anak bisa makan sekaligus menghindari kesalahan proses. Kan ngga seru kalo abis makan sushi tau-tau pada sakit hehe…

5 April 2013

Meskipun semalam udah nyiap-nyiapin semua bahan, ternyata proses bikin sushi tetap ngabisin banyak waktu ya. Berhubung kita harus buat sushi untuk minimal 35 pak, saya dan anipchan bangun dari jam 4 pagi terus sama-sama wadahin nasi. Baru habis itu bagian anipchan milih isi dan gulung-gulung sushi. Saya sendiri sibuk motongin bahan isi dan nyiapin plastik cup untuk wadahnya. Jam 7, sushi belum juga selesai dibuat! Ya ampun…mau ngga mau saya kirim bocah pintar itu duluan, baru sushinya menyusul kemudian. Duh, maaf ya~ bener-bener ngga nyangka proses packingnya akan selama itu. Padahal isinya ngga banyak. Akhirnya~ sekitar jam 9 sushi pun selesai di-pak, buru-buru saya anter ke sekolah. Fffiuuh…lega~

Hari itu, pulang kerja saya udah disambut wajah ceria sang Ultraman kecil. Katanya sushi buatannya habis terjual…tambah lagi rasanya dibilang enak. Alhamdulillah…seneeeng banget dengernya. Apalagi ngeliat muka bangganya anipchan pas cerita ke saya. Iya, nip…Ndai juga bangga~ deh sama anip! 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *